Back to Kompasiana
Artikel

Regional

Johanis Mawuntu

Pensiunan Pertamina Perkapalan.

Pemakaian Elpiji Perlu Undang-undang Gas

OPINI | 12 August 2010 | 13:45 Dibaca: 355   Komentar: 3   0

Mengapa saya mengaitkan kalimat ini: (Menurut Undang-Undang Uap (Stoom Ordonnantie) 1930 yang masih berlaku sampai sekarang dan belum pernah direvisi, pasal 1; ayat 1, bahwa: Bejana atau tabung yang bertekanan > 1 Atmosfir (atm) harus mendapat ijin dan pengawasan oleh Negara/Pemerintah) pada tulisan saya mengenai ELPIJI; karena:

Jaman Belanda dulu sewaktu “James Watt” menemukan MESIN UAP banyak kecelakaan yang terjadi, yaitu ketel uap (boiler) pada meledak dan menimbulkan banyak korban jiwa (gambaran peristiwa yang terjadi tidak jauh berbeda dengan keadaan sekarang yaitu gas Elpiji meledak ).

Malapetaka secara beruntun terjadi karena ketel uap (boiler) selain dipakai untuk penggerak Locomotip Kereta Api dan Kapal Laut juga dipakai untuk keperluan Rumah Tangga, layaknya Elpiji pada saat ini.

Penguasa yang diwakili oleh Polisi berusaha menangkap para pembuat Ketel Uap serta pembuat perlengkapannya seperti yang terjadi sekarang ini, tapi apa lacur mereka tidak bisa dijerat karena dasar hukumnya tidak ada. >>. maka Pemerintah Belanda mengeluarkan STOOM ORDONNANTIE yang mengatur bahwa bejana atau tabung yang bertekanan > 1 atm(kg/cm2) harus mendapat persetujuan dan pengawasan dari Pemerintah/Negara, ini diadopsi ke Indonesia sebagai jajahannya, sekarang masih berlaku dan dapat pengawasan dari Keselamatan Kerja.

Ceritra lain: Apakah anda tahu Elpiji(Propane nya) bertekanan berapa! (menurut diagaram P-T atau diagram Tekanan - Suhu) pada 50derajat Celcius tekanannya 20kg/cm2), Elpiji(Butane nya) pada suhu itu bertekanan 4.5kg/cm2.

Keselamatan Kerja masyarakat kita sudah waktunya untuk dibuatkan Undang-Undang yang dikaitkan dengan Gas Elpiji. Karena penggunaan Gas Elpiji bisa diberbagai bidang, misalnya, jangan anda kaget jika Air Condition meledak (Elpiji bisa dipakai untuk refrigerant (media pendingin) pendorong penyemprot cat dsb. di Negara maju hal ini dianggap ILLEGAL(melanggar hukum) karena ada Legal(hukum) nya..

Di Indonesia kan belum ada hukumnya, kasihan kan kalau di kategorikan mati konyol akibat konversi gas elpiji.

Demikian penjelasan saya mengenai mengaitkan Keselamatan Kerja dan Undang-undang Uap dengan malapetaka yang terjadi akibat meledaknya Elpiji akhir-akhir ini

Penulis,

Johanis R. Mawuntu Pensiunan Pertamin Perkapalan

Tinggal di Jakarta.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Pecahnya “Kapal” PPP dan Upaya …

Irham Wp | | 20 April 2014 | 03:26

Bisakah Membangun Usaha Tanpa Uang? …

Maskal Novessro | | 20 April 2014 | 08:52

Ketika Rupiah Tidak Lagi Dianggap sebagai …

Dhita Arinanda | | 20 April 2014 | 05:10

Musafir; Aku Pasti Pulang …

Elkhudry | | 20 April 2014 | 06:29

[Puisi Kartini] Petunjuk Akhir Event Puisi …

Fiksiana Community | | 20 April 2014 | 09:25


TRENDING ARTICLES

Gara-gara Amien Rais Mental Prabowo dan …

Mas Wahyu | 5 jam lalu

PDI-P Sudah Aman, tapi Belum Tentu Menang …

El-shodiq Muhammad | 7 jam lalu

Rapor TimNas U-19 Usai Tur Timur Tengah dan …

Hery | 19 jam lalu

Nasib PDIP Diujung Tanduk …

Ferry Koto | 19 jam lalu

Alumni ITB Berkicau, Demo Mahasiswa ITB …

Hanny Setiawan | 20 jam lalu

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: