Back to Kompasiana
Artikel

Regional

Ya Ampun, Warga di Tiga Desa Ponorogo Idiot

REP | 17 March 2011 | 05:05 Dibaca: 298   Komentar: 0   0

Ponorogo - Ratusan warga di tiga desa di Ponorogo, Jawa Timur, mengidap keterbelakangan mental atau idiot. Jangankan bekerja, berkomunikasi pun mereka kesulitan. Kemiskinan diduga kuat menjadi penyebab kasus keterbelakangan mental ini.
Salah satu keluarga yang mengalami keterbelakangan mental adalah Ginem.

Seperti tayangan Sun TV belum lama ini, dalam kesehariannya, warga Desa Karangpatihan, Kecamatan Balong, ini pergi ke sawah mencari pakan ternak dan mengumpulkan batu atau membantu bekerja di sawah tetangganya.Dari hasil menjadi buruh tani, Ginem hanya bisa mengumpulkan sekira Rp6.000 per hari. Uang itu digunakan untuk mencukupi kebutuhan sehari-hari bersama tiga adik perempuannya yang mengalami keterbelakangan mental, yakni Boimen, Janem, dan Painten, serta adik laki-laki Dayat.Sehari-hari uang yang didapat hanya cukup untuk membeli gaplek atau tiwul.

Keluarga Ginem adalah satu dari 43 keluarga di Desa Karang Patihan yang mengalami keterbelakangan mental dan sangat miskin. Dari total penduduk desa ini yaitu 5.439 jiwa, sebanyak 111 di antaranya mengalami keterbelakangan mental sedang dan 69 orang parah.

Idiot parah maksudnya tak lagi bisa mencari nafkah sendiri dan harus menggantungkan dari pemberian orang lain. Itulah sebabnya daerah tersebut disebut kampung idiot.

Tak hanya di desa ini, masih ada ratusan warga di Desa Pandak Kecamatan Balong dan Desa Sidoharjo, Kecamatan Jambon yang sebagian penduduknya mengalami nasib yang sama. Ketiga desa tersebut letaknya bersebelahan hanya dipisahkan oleh gugusan perbukitan Rajekwesi.

Desa Sidoharjo berada di lereng sebelah utara, Desa Karang Patihan di lereng timur, sementara Desa Pandak berada di tenggara. Namun jarak antar desa mencapai puluhan kilometer dipisahkan hutan dan perbukitan kapur.

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Awal Baru Twitter Indonesia, Inikah Akhir …

Harris Maulana | | 27 March 2015 | 15:00

Raport Merah Idola Korea Selatan …

Bai Ruindra | | 27 March 2015 | 16:10

Ayo Rekatkan Budaya Bersama Taman Mini …

Kompasiana | | 06 March 2015 | 18:03

6 Alasan Untuk Katakan “Ya!” …

Hendra Wardhana | | 27 March 2015 | 17:03

Blog Competition: Peningkatan Peran SDM dan …

Kompasiana | | 26 March 2015 | 16:37


TRENDING ARTICLES

Risma Masuk 50 Pemimpin Terbaik Dunia, …

Bejo Al-bantani | 7 jam lalu

Janda Muda Diperkosa & Disekap 35 Hari, …

Bambang Setyawan | 7 jam lalu

Sampai Kapan Pun Ahok Akan Diincar …

Lilik Agus Purwanto | 7 jam lalu

Komjen Badrodin Haiti dan Jilbab …

Susy Haryawan | 11 jam lalu

Timnas U-23 Rasa U-19: Terlalu Cepat …

Irwan Rinaldi Sikum... | 13 jam lalu


Subscribe and Follow Kompasiana: