Back to Kompasiana
Artikel

Regional

Andarisa Prihandaru

seorang gadis yang tak suka keramaian, dan benci pengkhianatan

Pelayanan yang Mengecewakan

REP | 28 September 2011 | 02:02 Dibaca: 202   Komentar: 10   0

Ironis

Ketika saya dengar cerita dari salah satu keluargaku yang beberapa waktu lalu berkunjung di salah satu kota di jawa timur. Saat itu, salah satu keluargaku mendadak penyakitnya kambuh di tengah perjalanan. Untung saja ada rumah sakit terdekat. Jadi nyawa keluargaku itu bisa tertolong. Disinilah cerita itu dimulai. Cerita tentang keprihatinan layanan umum negri ini. Betapa menyedihkan pelayanan rumah sakit itu. Bayangkan saja, rumah sakit umum daerah. Ketika memberi makan pasien tidak memberi sendok, katanya sendoknya hilang. Tak ada gelas berisi air minum juga. Katanya tak ada gelas. Kami pun terpaksa membeli air mineral botolan. Selimut?? jangan ditanyakan lagi, rumah sakit itupun tak punya. Itukah pelayanan kelas A sebuah rumah sakit??

Setelah kondisi mulai pulih, kami pun memtuskan meninggalkan rumah sakit itu. Ketika memberesi administrai, dikatakan kami belum membayar uang UGD. Padahla dari awal sudah dibayar. Uang untuk menebus obat seabrek itu, tapi kami cuman dikasih obat 5 butir saja. Sisa obat yang ada mereka ambil kembali. Askes?? bahkan tak berlaku di tempat ini. Sungguh masih mending rumah sakit swasta kalau soal pelayanan. Dengan harga yang sama. Uang yang kami keluarkan untuk biaya perawatan sehari semalam di RSUD itu sama dengan biaya perawatan tiga hari tiga malam di salah satu rumah sakit swasta  yogyakarta. Padahal pelayananya masih bagus rumah sakit swasta.

Catatan untuk negri ini, haruskah orang sakit tidak bisa berobat ketika mereka tak punya uang? itu yang kutemui di rumah sakit itu. Sebelum diperiksa, mereka harus membayar terlebih dahulu. Walau pun itu kondisi darurat.

Bahagialah kalian yang merasakan sehat. Orang miskin dilarang sakit, begitu katanya. Masih banyak yang harus dibenahi di negri ini.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Fatimah Hutabarat, Derita di Penjara …

Leonardo | | 01 October 2014 | 12:26

Saya Ingin Pilkada Langsung, Tapi Saya Benci …

Maulana Syuhada | | 01 October 2014 | 14:50

BKKBN dan Kompasiana Nangkring Hadir di …

Kompasiana | | 01 October 2014 | 10:37

Ayo Menjadi Peneliti di Dunia Kompasiana …

Felix | | 01 October 2014 | 11:29

Ikuti Blog Competition “Aku dan …

Kompasiana | | 30 September 2014 | 20:15


TRENDING ARTICLES

Unik, Sapi Dilelang Secara Online …

Tjiptadinata Effend... | 9 jam lalu

Pemerintahan Jokowi-JK Terancam …

Pan Bhiandra | 11 jam lalu

Demi Demokrasi, Koalisi Jokowi Harus Dukung …

Aqila Muhammad | 11 jam lalu

Tanpa Ibra, PSG Permalukan Barca …

Mike Reyssent | 18 jam lalu

Benefit of Doubt: Perpu dari SBY …

Budiman Tanjung | 20 jam lalu


HIGHLIGHT

Janji di Atas Pasir …

Pena Biruku | 8 jam lalu

Green In Peace ~ Indonesia Adalah Pertiwi …

Benyamin Siburian | 9 jam lalu

Meningkatkan Kinerja PLN untuk Masyarakat …

Sulhan Qumarudin | 9 jam lalu

Senandung Pahit Lili …

Rahab Ganendra | 9 jam lalu

Wakil Rakyat: Dimiliki Rakyat atau Memiliki …

Josua Kristofer | 9 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: