Back to Kompasiana
Artikel

Regional

Fandi Sido

Humaniora dan Fiksiana mestinya dua hal yang bergumul, bercinta dan kawin. | @FandiSido

Hati-hati Beli Tiket di Bandara!

HL | 14 November 2011 | 04:42 Dibaca: 4373   Komentar: 61   12

1321245585301717929

Puluhan penumpang antre di loket tiket Bandara Polonia Medan, 10/9. (Sumut Pos/Triadi Wibowo)

Berhati-hatilah membeli tiket pesawat terbang di bandara. Beberapa waktu lalu salah satu teman saya mengungkap modus penipuan harga tiket yang diduga dilakukan oleh petugas loket pelayanan penerbangan sebuah maskapai di bandar udara. Tak tanggung-tanggung, selisih harga yang nyaris saja dinikmati oknum petugas pelayanan tiket maskapai tersebut mencapai ratusan ribu rupiah. Berikut cerita yang saya dapatkan kemarin, langsung dari sumber utamanya.

Salah satu teman tinggal saya, Imam, melakukan penerbangan dari Lombok menuju Surabaya pada 6 November 2011 lalu setelah menghabiskan beberapa hari berlebaran bersama keluarga. Setelah memeriksa harga tiket termurah untuk penerbangan hari itu, ia bergegas menuju Bandar Udara Internasional Lombok untuk membayar tiket. Anehnya, setelah tiba di konter pelayanan tiket sebuah maskapai di bandara tersebut, ia diberitahu oleh staf penjualan bahwa harga tiket yang dimaksud sebesar Rp 435.000,-. Terang saja ia terkejut, karena sebelumnya ia melihat harga tiket di situs resmi maskapai untuk jadwal penerbangan yang sama hanya sebesar Rp 275.000.

Petugas penjualan tiket mengaku, kenaikan harga tersebut merupakan perubahan yang wajar karena setiap saat data di situs resmi bisa saja berubah. Untungnya, Imam saat itu membawa komputer lipatnya. Karena merasa ada yang aneh, langsung saja ia membuka kembali situs maskapai yang dimaksud. Hasilnya, harga yang tercantum masih sama. Tidak ada perubahan sebagaimana dikatakan oleh petugas. Hal ini kontan membuat petugas di dalam kantor berjendela kaca tersebut salah tingkah dan berkilah.

“Petugasnya seperti kebakaran jenggot begitu. Kata-katanya kurang jelas dan alasannya berputar-putar,” kisahnya.

Lanjutnya, petugas yang berjaga di loket itu berjumlah dua orang. Seorang lagi adalah perempuan muda yang bertugas sebagai kasir. Setelah awalnya petugas laki-laki menunjukkan harga nominal tiket dengan kalkulator sebesar Rp 435.000,-, Imam menyaksikan petugas tersebut menyodorkan secarik kertas kecil kepada petugas kasir bertuliskan beberapa angka, namun tak jelas apa yang dituliskan di situ. Setelah diprotes, barulah keduanya saling pandang.

Imam menduga, selisih harga tiket yang disampaikan petugas loket bandara merupakan penyelewengan yang entah akan uangnya mengalir kemana. Ia sebagai konsumen merasa dirugikan, meski akhirnya ia diberikan harga tiket sesuai yang tertera di situs resmi maskapai, yaitu Rp 275.000,-. Tak lupa pula ia memberi petunjuk kepada saya bagaimana menyiasati upaya penipuan harga tiket oleh petugas tiket di bandara. Salah satunya adalah mengakses harga resmi di situs maskapai sesaat sebelum memesan di loket bandara. Bila perlu, bawalah bukti aktual harga tiket tersebut ke loket.

Berhati-hatilah. Modus penipuan bisa dilakukan di mana saja, oleh siapa saja.

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Kontroversi Panjat Pinang dan Serunya …

Kompasiana | | 02 September 2014 | 11:15

Si Gagah yang Terlelap …

Findraw | | 03 September 2014 | 09:17

Ini Nilai Ujian Kuliah Politik Pertanian …

Felix | | 03 September 2014 | 08:39

Oase untuk Anak Indonesia …

Agung Han | | 03 September 2014 | 08:10

Ikuti Blog Competition Sun Life dan Raih …

Kompasiana | | 30 August 2014 | 17:59


TRENDING ARTICLES

Oposisi Recehan …

Yasril Faqot | 3 jam lalu

Ini Nilai Ujian Kuliah Politik Pertanian …

Felix | 5 jam lalu

Florence Sihombing Disorot Dunia …

Iswanto Junior | 7 jam lalu

Manuver Hatta Rajasa dan Soliditas Koalisi …

Jusman Dalle | 8 jam lalu

Awasi Jokowi, Kita Bukan Kerbau Dungu …

Mas Wahyu | 8 jam lalu


HIGHLIGHT

Transparansi Pengadaan Alutsista di TNI …

Putra Perkasa | 8 jam lalu

Kontroversi Panjat Pinang dan Serunya …

Kompasiana | 8 jam lalu

Ala Backpacker menuju Negri di Atas Awan …

Wilda Hikmalia | 8 jam lalu

Krisis Kesetiaan …

Blasius Mengkaka | 9 jam lalu

Hadiah Istimewa Dari Pepih Nugraha …

Tur Muzi | 9 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: