Back to Kompasiana
Artikel

Regional

Yudhi Prasetyo

Jurnalis panggilan jiwaku.

Pakta Integritas Antikorupsi Ditandatangani

REP | 20 March 2012 | 08:45 Dibaca: 200   Komentar: 0   0

BREBES, KOMPAS.com - Bupati Brebes H. Agung Widyantoro, SH, MSi menandatangani Pakta Integritas anti korupsi di bidang pendidikan. Penandatanganan dilakukan dalam pembukaan seminar sehari pencegahan dan pemberantasan tindak pidana korupsi bidang pendidikan 2012 yang diselengarakan GNPK Brebes di Gedung Korpri Brebes, Senin (19/3).

Pakta integritas yang berisi Kami tidak akan melakukan KKN, Kami akan melaporkan pihak yang berwajib/ berwenang apabila mengetahui ada indikasi KKN, Dalam proses di dunia pendidikan, berjanji akan melakukan tugas secara bersih, transparan, professional dalam arti akan mengerahkan segala kemampuan dan sumber daya secara optimal untuk memberikan hasil kerja terbaik dan Apabila kami, melanggar hal-hal yang telah kami nyatakan dalam pakta integritas ini, kami bersedia dikenakan sanksi moral, sanksi administrasi serta dituntut ganti rugi, pidana sesuai dengan ketentuan perundang-undangan yang berlaku. Ditanda tangani Bupati Brebes, Kepala Dinas Pendidikan Brebes, Kepala Kementerian Agama brebes, Ketua GNPK Brebes dan disaksikan Ketua Kajari Brebes dan Polres Brebes.

Menurut Bupati Agung, Pelayanan masyarakat yang dilakukan Pemerintah Kabupaten Brebes saat ini harus memiliki tiga aspek untuk mencegah terjadinya tindak pidana korupsi. “Abdi Negara adalah abdi Negara, abdi Negara adalah pelayan masyarakat. Dalam melayani masyarakat, Pemkab Brebes selalu menekankan tiga aspek pelayanan yaitu pedomani aturan, pegang teguh tertib administrasi dan jalankan kerja sesuai dengan prinsip syariah” kata Bupati Agung dihadapan peserta seminar dari kalangan guru dan kepala sekolah.

Penyelenggaraan seminar sehari tetang pencegahan tindak pidana korupsi di bidang pendidikan ini sangat strategis karena titik tumpu anggaran yang paling besar ada di bidang pendidikan. Untuk itu Bupati mengingatkan kepada kepala sekolah berhati-hati dan waspada dalam mengelola bantuan pendidikan. “Jangan sampai ada kasus SPK bodong lagi, pihak sekolah harus melakukan pengawasan yang ketat dan teliti”, ujarnya.

Seminar pencegaha korupsi ini dihadiri oleh Anggota Komisi III DPR RI HM. Nashrudin, Ketua DPRD Brebes Illiya Amin, Ketua DPRD Brebes, Kepala Kajari Brebes dan Ketua GNPK Jawa Tengah Hasan Basri.

readmore…

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Kartu Abraham di Tangan Jusuf Kalla …

Yusran Darmawan | | 28 January 2015 | 09:17

Presiden Joko Widodo “Tersesat” …

Edy Rolan | | 28 January 2015 | 00:42

100 Hari Jokowi-JK : Fitnah & Fakta …

Mania Telo | | 28 January 2015 | 07:29

Kisruh Polri dan KPK, Siapa Yang Harus …

Mike Reyssent | | 28 January 2015 | 05:30

Keripik Daun Pegagan yang Sarat Khasiat …

Purwanti Asih Anna ... | | 28 January 2015 | 10:19


TRENDING ARTICLES

Beda Cara Hendropriyono dan Megawati …

Irvan Af | 6 jam lalu

Prestasi Hebat Jokowi …

Teguh Sunaryo | 7 jam lalu

Suami yang Layak Ditaati Istri …

Cahyadi Takariawan | 7 jam lalu

Internal PDIP Pura-pura Saling Berantem …

Pebriano Bagindo | 8 jam lalu

Usulan Tim Independen pada Jokowi …

Elde | 9 jam lalu


Subscribe and Follow Kompasiana: