Back to Kompasiana
Artikel

Regional

Indratno Eprilianto

Meraih masa depan dengan tindakan nyata. Semoga bermanfaat

Pusat Diminta Turun Tangan Atasi Limbah Pati Aren

REP | 24 August 2012 | 23:39 Dibaca: 193   Komentar: 0   0

Klaten – Warga Dukuh Margoluwih, Desa Daleman, Kecamatan Tulung, Kabupaten Klaten mendesak pemerintah pusat turun tangan menyelesaikan persoalan limbah pati aren (onggok) di desa setempat.

“Limbah pati aren itu merupakan sisa produksi mie soun dari industri rumah tangga milik warga. Ada dua jenis limbah yang dikeluaran, yakni limbah padat dan cair,” ujar Suradi (50) warga Margoluwih, Desa Daleman, Kamis (23/8).

Suradi menuturkan, akibat tidak adanya tempat pembuangan maka limbah tersebut dibuang disembarang tempat, misalnya di pelataran kosong dan sungai. Akibatnya limbah itu menumpuk dan mengganggu lingkungan.

“Kondisi ini sudah berpuluh-puluh tahun sehingga limbah menjadi menggunung dibeberapa tempat,” tuturnya.

Hadi (53) warga lainnya menambahan, kekhawatiran muncul setiap musim penghujan tiba. Dimana limbah yang sudah menggunung dipinggiran sungai akan menyumbat arus sungai.

“Kami khawatir setiap hujan deras tiba terjadi banjir. Hal itu lantaran aliran air yang tidak lancar karena tersumbat limbah padat. Sementara untuk limbah cair mencemari air sumur,” ujar Hadi.

Hadi menjelaskan, sebenarnya kawasan indutri rumah tangga ini pernah dijadikan sebagai pilot project pemberdayaan limbah industri sebagai bahan dasar pembuatan biobriket. Namun uji coba tersebut belum juga berhasil.

“Untuk mengurangi volume limbah padat yang setiap hari menumpuk, kini warga memanfaatkan limbah aren itu sebagai pakan ternak sapi. Namun hal itu tidak begitu mempengaruhi volume,” ujarnya.

Kepala Desa Daleman, Bahtiar Joko Widagdo mengatakan, ada ratusan industri rumah tangga di desanya yang merupakan produsen mie soun. Mereka tersebar di beberapa dukuh seperti Dukuh Margoluwih dan Bendo.

“Setiap harinya industri rumah tangga ini menghasilkan limbah sekitar 60 ton yang terdiri dari limbah padat dan cair. Minimnya lokasi pembuangan membuat limbah dibuang disembarang tempat,” ujarnya.

Bahtiar menjelaskan, penanganan soal limbah sebenarnya sudah berkali-kali dilakukan baik dari pemerintah, lembaga pendidikan hingga swasta. Namun hingga saat ini belum membuahkan hasil maksimal.

“Kami berharap pemerintah daerah maupun pemerintah pusat turun tangan untuk membantu menangani limbah pati aren tersebut. Mengingat  industri rumah tangga pembuatan mie soun sudah menjadi usaha warga turun temurun,” imbuhnya.

Sumber: http://www.timlo.net/baca/36416/pusat-diminta-turun-tangan-atasi-limbah-pati-aren/

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Pengalaman Menjadi Tim Sukses Caleg Gagal …

Harja Saputra | | 24 April 2014 | 08:24

Pemangsa Anak-anak Sasar Sekolah-sekolah …

Jonas Suroso | | 24 April 2014 | 01:14

Virus ‘Vote for The Worst’ Akankah …

Benny Rhamdani | | 24 April 2014 | 09:18

Nonton Pengumpulan Susu Sapi di Kampung …

Merza Gamal | | 24 April 2014 | 08:30

Kompasiana Menjadi Sorotan Pers Dunia …

Nurul | | 22 April 2014 | 19:06


TRENDING ARTICLES

Nasib Capres ARB (Ical Bakrie) dan Prabowo …

Mania Telo | 5 jam lalu

Provokasi Murahan Negara Tetangga …

Tirta Ramanda | 6 jam lalu

Aceng Fikri Anggota DPD 2014 - 2019 Utusan …

Hendi Setiawan | 6 jam lalu

Prabowo Beberkan Peristiwa 1998 …

Alex Palit | 10 jam lalu

Hapus Bahasa Indonesia, JIS Benar-benar …

Sahroha Lumbanraja | 12 jam lalu

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: