Back to Kompasiana
Artikel

Regional

Kurikulum Baru 2013, Proyek Baru Pak Menteri!

REP | 16 November 2012 | 14:34 Dibaca: 4216   Komentar: 3   5

Akhirnya, parodi tentang KTSP yang diplesetkan Kurikulum Tidak Siap Pakai (KTSP) berubah jadi nyata! Awal tahun ajaran baru di pertengahan tahun 2013 nanti KTSP akan masung “tong sampah” diganti dengan  kurikulum baru yang akan segera diperlakukan secara bertahap. Implementasi kurikulum baru tahun 2013 itu akan dilaksanakan terlebih dahulu di kelas I, IV, VII dan X di semua sekolah di Indonesia.

Desember 2012 ini akan diadakan uji publik ke masyarakat. Draft kurikulum 2013 itu akan dimuat di website, disitu masyarakat dapat memberi masukan. Selain itu juga akan dilakukan roadshow ke daerah dan berdiskusi dengan para guru, tokoh pendidik, orangtua murid dan masyarakat.

Dalam rilisnya Kemendikbud menjelaskan untuk tingkat SD jumlah mata pelajarannya berkurang dari 10 menjadi enam mata pelajaran, yakni Kelompok A: Bahasa Indonesia, PPKN, Pendidikan Agama, Matematika, serta Kelompok B: dua muatan lokal, yaitu Pendidikan Jasmani, Olahraga dan Kesehatan, serta Seni Budaya dan Prakarya. Bahasa Inggris tidak menjadi pelajaran wajib di SD. Jam belajar bertambah dari 26 jam per minggu menjadi 30 jam per minggu.

Perubahan struktur kurikulum SMP, jumlah mata pelajaran dari 12 menjadi 10. Mata pelajaran tersebut adalah Kelompok A: Agama, PPKN, Bahasa Indonesia, Matematika, IPA, IPS, dan Bahasa Inggris. Kelompok B: tiga muatan lokal, yakni Seni Budaya, Pendidikan Jasmani, Olahraga dan Kesehatan, serta Prakarya. Jumlah jam belajar bertambah empat jam per minggu, dari 32 jam menjadi 38 jam per minggu.

Struktur kurikulum SMA mengalami perubahan dengan adanya mata pelajaran wajib dan mata pelajaran pilihan. Kurikulum SMK menambah jenis bidang keahlian atau produktif, dan mengurangi mata pelajaran adaptif dan normatif. Jumlah mata pelajaran juga berkurang. Jumlah jam belajar bertambah satu jam per minggu.

Merunut kepada Undang-Undang No.20 Thn 2003 Tentang Sisdiknas Pasal 1 Angka 19 berbunyi  : “Kurikulum adalah seperangkat rencana dan pengaturan mengenai tujuan, isi, dan bahan pelajaran serta cara yang digunakan sebagai pedoman penyelenggaraan kegiatan pembelajaran untuk mencapai tujuan pendidikan tertentu.  Dengan Keluarnya kurikulum baru yang hampir berubah sangat drastis dari kurikulum-kurikulum sebelumnya dipastikan para guru dan kepala sekolah akan kewalahan, apalagi penerapannya sangat cepat tanpa melalui uji kelayakan terlebih dahulu seperti perubahan kurikulum yang sudah-sudah.

Mendikbud menjelaskan kurikulum baru ini lebih bersifat tematik integratif dengan artian antara mata pelajaran akan terkait satu sama lain sehingga ada beberapa mata pelajaran yang dihilang dengan dipadukan dengan mata pelajaran lain. Mengenai proses pembelajaran akan diarahkan siswa lebih aktif sehingga  membutuhkan jam belajar lebih lama serta ada proses penilaian yang berubah. Mendikbud juga menjelaskan Indonesia merupakan negara yang memiliki jam belajar pendek dibandingkan negara lain. Padahal kecenderungan banyak negara sudah menambah jam belajarnya, oleh karenanya perubahan kurikulum itu perlu segera dilakukan.

Dasawarsa ini pemerintah indonesia sudah merubah kurikulum sebanyak tiga kali yaitu tahun 2004 dicetuskan  Kurikulum Berbasis Kompetensi (KBK),  Kemudian Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) pada tahun 2007 dan sekarang tahun 2013 ditelurkan lagi kurikulum baru.

Apa dasar perubahan kurikulum-kurikulum  tersebut pemerintah tidak pernah memberikan keterangan, kalau dikatakan gagal, apa ukuran kegagalannya tidak pernah dijelaskan! Oleh karenanya penulis sepakat dengan teman-teman guru yang menilai kurikulum baru ini tidak lebih hanya sekedar proyek! Terimakasih pak menteri anda telah menjadikan kami para pendidik dan generasi penerus sebagai lahan proyek anda! Salam.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Ozi Destayuza, Lahirkan Atlit Taekwondo Bawa …

Muhammad Samin | | 30 September 2014 | 21:47

Bercengkrama Bersama Museum NTB …

Ahyar Rosyidi Ros | | 30 September 2014 | 21:35

Berani Klaim Gadjah Mada, Harus Hargai Kali …

Viddy Daery | | 30 September 2014 | 20:57

(Macau) Mengapa Anda Harus Berlibur ke …

Tria Cahya Puspita | | 30 September 2014 | 20:06

Ayo, Tunjukan Aksimu untuk Indonesia! …

Kompasiana | | 09 September 2014 | 16:24


TRENDING ARTICLES

Layakkah Menteri Agama RI Menetapkan Iedul …

Ibnu Dawam Aziz | 8 jam lalu

Indahnya Teguran Allah …

Nduk_kenuk | 12 jam lalu

Kumpulan Berbagai Reaksi Masyarakat …

Elvis Presley | 14 jam lalu

Asian Games Incheon: Kagum atas Pelompat …

Hendi Setiawan | 15 jam lalu

UU Pilkada, Ahok dan Paham Minoritas …

Edi Tempos | 16 jam lalu


HIGHLIGHT

Tiga Rekor Sekaligus Mampu Ditorehkan …

Idlaw | 7 jam lalu

Demokrasi Sesungguhnya adalah “One …

Feri Setiawan | 7 jam lalu

PM Vanuatu Desak PBB Tuntaskan Dekolonisasi …

Arkilaus Baho | 8 jam lalu

Plus Minus Pilkada Langsung dan Melalui DPRD …

Ahmad Soleh | 8 jam lalu

Bantaran …

Tasch Taufan | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: