Back to Kompasiana
Artikel

Regional

M Gilang

Perantau yang tidak sepakat untuk merantau

Daftar Anggota Brimob yang Menjadi Korban Penghadangan Kelompok Bersenjata di Poso

REP | 21 December 2012 | 05:37 Dibaca: 1752   Komentar: 0   0

Keluarga besar Kepolisian Indonesia kembali berbelasungkawa atas gugurnya putra-putra terbaik bangsa yang wafat akibat kontak senjata di Poso pada kamis pagi kemarin (20/12/2012).
Semoga Orang tua, istri, anak, saudara dan rekan korban, diberi ketabahan atas peristiwa tersebut. Semoga arwah para pembela NKRI yang gugur diterima disisi ALLOH SWT . Untuk korban yang mengalami luka, semoga diberikan kesembuhan dan kesehatan seperti sedia kala. Amin.

Berikut adalah rincian anggota Brimob yang menjadi korban peristiwa penghadangan kelompok bersenjata di desa Kalora, Poso.

1. Briptu I Wayan Putu Ariawan usia 27 Tahun, Anggota Subden 1/ Pelopor, Detasemen B, Brimob Sulteng. Lulusan pendidikan Bintara angkatan 15 gelombang pertama, Pusdik Brimob Watukosek tahun 2005. Asal pengiriman Polda Bali. Gugur dengan beberapa luka tembakan di dada.

2. Briptu Ruslan. Usia 30 tahun. Anggota Subden 1/ Pelopor, Detasemen B, Sat brimobda Sulteng. Lulusan pendidikan pembentukan Tamtama Brimob angkatan 39 tahun 2003. Asal Sulawesi selatan. Gugur dengan luka tembak di kepala.

3. Briptu Winarto. Usia 35 Tahun. Anggota Subden 1/ Pelopor, Detasemen B, Sat Brimobda Sulteng. Lulusan pendidikan Seta, Pusdik Brimob Watukosek, angkatan 35 gelombang ketiga tahun 1999. Asal Boyolali, Jawa tengah. Gugur dengan luka tembak di dada dan perut.

4. Briptu Eko Wijaya Sumarno. Usia 25 tahun. Anggota Subden 1/ Pelopor, Detasemen B, Satbrimobda Sulteng. Lulusan pendidikan pembentukan bintara Brimob, angkatan 15 gelombang pertama tahun 2005. Asal Ambarawa, Jawa Tengah. Saat ini kondisinya kritis, dengan luka tembak di perut dan lengannya.

5. Briptu Siswandi. Usia 32 Tahun. Anggota Subden 1/ Pelopor, Detasemen B, Satbrimobda Sulteng. Lulusan pendidikan Seta, pusdik brimob watukosek angkatan 38 tahun 2002. Mengalami luka tembak di mulut tembus ke rahang.

6. Briptu Lungguh Unggara. Usia 28 tahun. Anggota Subden 1/ Pelopor, detasemen B sat brimobda Sulteng. Lulusan pendidikan pembentukan bintara Brimob, Pusdik Brimob Watukosek, angkatan 15 gelombang pertama tahun 2005. Asal Cirebon, Jawa Barat. Mengalami luka tembak di paha.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Airin Menjawab Kritik Kinerja [HUT ke-6 Kota …

Gapey Sandy | | 26 November 2014 | 07:09

Situ Bungur dalam “CMORE” (HUT …

Agung Han | | 26 November 2014 | 07:13

Waduh! Denda 5000€ Untuk Rumah Bercat …

Gaganawati | | 26 November 2014 | 19:06

The Hunger Games-Reality Show? …

Iwan Permadi | | 26 November 2014 | 17:39

Maksimalkan Potensi Diri dan Gerak Lebih …

Kompasiana | | 21 November 2014 | 12:11


TRENDING ARTICLES

Maaf Anang, Aurel Tak Punya Suara dan Aura …

Arief Firhanusa | 5 jam lalu

“Tamatan Malaysia” Rata-rata Sakit Jiwa …

Pietro Netti | 6 jam lalu

“Operasi Intelejen” Berhasil …

Opa Jappy | 6 jam lalu

Golkar Perlu Belajar ke PKS …

Puspita Sari | 6 jam lalu

Ini Kata Menpora Terkait Gagalnya Timnas …

Djarwopapua | 10 jam lalu


HIGHLIGHT

Kenapa Harus Aku? …

Siti Avidatu Chusna... | 8 jam lalu

Riedl: Kekalahan Dari Filipina Buah Dari …

Hery | 8 jam lalu

Hati-hati memilih Baby Sitter …

Wahab Naira Sairun | 8 jam lalu

London yang Ramah dan Hiruk Pikuk …

Pretty Backpacker | 8 jam lalu

Teman Penjara …

Vina Tjandra | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: