Back to Kompasiana
Artikel

Regional

M Gilang

Perantau yang tidak sepakat untuk merantau

Daftar Anggota Brimob yang Menjadi Korban Penghadangan Kelompok Bersenjata di Poso

REP | 21 December 2012 | 05:37 Dibaca: 1748   Komentar: 0   0

Keluarga besar Kepolisian Indonesia kembali berbelasungkawa atas gugurnya putra-putra terbaik bangsa yang wafat akibat kontak senjata di Poso pada kamis pagi kemarin (20/12/2012).
Semoga Orang tua, istri, anak, saudara dan rekan korban, diberi ketabahan atas peristiwa tersebut. Semoga arwah para pembela NKRI yang gugur diterima disisi ALLOH SWT . Untuk korban yang mengalami luka, semoga diberikan kesembuhan dan kesehatan seperti sedia kala. Amin.

Berikut adalah rincian anggota Brimob yang menjadi korban peristiwa penghadangan kelompok bersenjata di desa Kalora, Poso.

1. Briptu I Wayan Putu Ariawan usia 27 Tahun, Anggota Subden 1/ Pelopor, Detasemen B, Brimob Sulteng. Lulusan pendidikan Bintara angkatan 15 gelombang pertama, Pusdik Brimob Watukosek tahun 2005. Asal pengiriman Polda Bali. Gugur dengan beberapa luka tembakan di dada.

2. Briptu Ruslan. Usia 30 tahun. Anggota Subden 1/ Pelopor, Detasemen B, Sat brimobda Sulteng. Lulusan pendidikan pembentukan Tamtama Brimob angkatan 39 tahun 2003. Asal Sulawesi selatan. Gugur dengan luka tembak di kepala.

3. Briptu Winarto. Usia 35 Tahun. Anggota Subden 1/ Pelopor, Detasemen B, Sat Brimobda Sulteng. Lulusan pendidikan Seta, Pusdik Brimob Watukosek, angkatan 35 gelombang ketiga tahun 1999. Asal Boyolali, Jawa tengah. Gugur dengan luka tembak di dada dan perut.

4. Briptu Eko Wijaya Sumarno. Usia 25 tahun. Anggota Subden 1/ Pelopor, Detasemen B, Satbrimobda Sulteng. Lulusan pendidikan pembentukan bintara Brimob, angkatan 15 gelombang pertama tahun 2005. Asal Ambarawa, Jawa Tengah. Saat ini kondisinya kritis, dengan luka tembak di perut dan lengannya.

5. Briptu Siswandi. Usia 32 Tahun. Anggota Subden 1/ Pelopor, Detasemen B, Satbrimobda Sulteng. Lulusan pendidikan Seta, pusdik brimob watukosek angkatan 38 tahun 2002. Mengalami luka tembak di mulut tembus ke rahang.

6. Briptu Lungguh Unggara. Usia 28 tahun. Anggota Subden 1/ Pelopor, detasemen B sat brimobda Sulteng. Lulusan pendidikan pembentukan bintara Brimob, Pusdik Brimob Watukosek, angkatan 15 gelombang pertama tahun 2005. Asal Cirebon, Jawa Barat. Mengalami luka tembak di paha.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Bukti Nyata Power Sosial Media; Jonan, Ahok, …

Prayitno Ramelan | | 23 November 2014 | 10:59

Curhat Kang Emil pada Ko Ahok di …

Posma Siahaan | | 23 November 2014 | 16:12

Menikmati Kompasianival 2014 Lewat Live …

Gaganawati | | 23 November 2014 | 06:26

Saliman, Buruh Biasa yang Cepat Tangkap …

Topik Irawan | | 23 November 2014 | 16:44

Maksimalkan Potensi Diri dan Gerak Lebih …

Kompasiana | | 21 November 2014 | 12:11


TRENDING ARTICLES

Menampar SBY dengan Kebijakan Jokowi …

Sowi Muhammad | 8 jam lalu

Dengan Interpelasi, Jokowi Tidak Bisa …

Ibnu Purna | 8 jam lalu

Rangkuman Liputan Acara Kompasianival Akbar …

Tjiptadinata Effend... | 8 jam lalu

Kenaikan Harga BBM, Pandangan di Kalangan …

Indartomatnur | 9 jam lalu

Pak Jokowi Rasa Surya Paloh …

Bedjo Slamet | 12 jam lalu


HIGHLIGHT

Kecardasan Tradisional …

Ihya Ulumuddin | 8 jam lalu

Sebaik-baiknya Tahun adalah Seluruhnya …

Ryan Andin | 9 jam lalu

Tak Sering Disorot Kamera Media, Kerja Nyata …

Topik Irawan | 9 jam lalu

Siasat Perangi KKN Otonomi Daerah …

Vincent Fabian Thom... | 9 jam lalu

Pancasila : Akhir Pencarian Jati Diri Kaum …

Vincent Fabian Thom... | 9 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: