Back to Kompasiana
Artikel

Regional

Muhammad Iqbal

Mahasiswa Ilmu Komunikasi Universitas Sultan Ageng Tirtayasa |

Undercover Penambangan Pasir Laut Lontar

REP | 30 December 2012 | 02:47 Dibaca: 304   Komentar: 0   0

Terlihat amarah dari raut wajah para penduduk Lontar Kecamatan Tirtayasa Kabupaten Serang. Seakan tak terima bahwa lahan mata pencaharian mereka kini terusik oleh penambangan pasir yang merusak bukan saja ekosistem laut akan tetapi merusak hasil mata pencarian yang berujung pada terkikisnya kepercayaan mereka terhadap pemerintah daerah.

Dulu, sebelum adanya aktifitas penambangan pasir sejak tahun 2004 silam, masyarakat Lontar hidup dalam damai layaknya angin pesisir pantai. Tak ada kegaduhan, perkelahian, korban luka tembak aparat, serta pengusiran kapal tongkang milik perusahaan. Namun, kini mereka hidup dalam suasana serba diintai kebimbangan dan juga keresahan atas hasil jerih payah mereka dilaut. Ketika aktifitas penambangan belum dilakukan, penghasilan mereka mencapai seratus ribu lebih per hari. Berbanding terbalik setelah adanya kegiatan penjarah hak rakyat, hanya lima puluh ribu sampai sembilan puluh ribu mereka dapatkan tiap harinya. Tak sebanding dengan apa yang mereka keluarkan ketika hendak melaut mencari nafkah untuk keluarganya.

Berbagai keluhan terucap dari bibir hitam sengatan matahri di tengah laut. Akan tetapi, hanya kepercayaan kepada Sang Esa membuat mereka tetap mensyukuri kehidupan. Segala upaya untuk menghentikan akfitas penebal kantong para elit itu dilakukan. Mulai dari pengusiran kapal pengeruk pasir yang tak jauh dari bibir pantai, berbondong-bondong mendatangi kantor Bupati, hingga mengadu kepada pemerintah pusatpun dilakukan. Tetap saja harapan kebeneran berpihak pada mereka belum terwujud. Kini mereka hanya bisa pasrah pada keadaan bahwa lahan tempat mereka mencari nafkah sudah tak subur lagi.

Berbagai gejolak dan kerusuhan kerap terjadi ditengah-tengah masayarakat Lontar. Dua bulan yang lalu, ketika warga Lontar hendak mengusir kapal pengeruk pasir sebagai peringatan bahwa lahan mereka rusak akibat penambangan. Yang terjadi justru jatuhnya korban luka akibat brondongan peluru karet dari aparat penegak hukum poliso air laut Banten. (Bersambung)

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Keluarga Pejabat dan Visa Haji Non Kuota …

Rumahkayu | | 30 September 2014 | 19:11

Me-“Judicial Review” Buku Kurikulum …

Khoeri Abdul Muid | | 29 September 2014 | 22:27

Spongebob dalam Benak Saya …

Ire Rosana Ullail | | 30 September 2014 | 16:48

Sepak Bola Indonesia Kini Jadi Lumbung Gol …

Arief Firhanusa | | 30 September 2014 | 15:58

Ayo, Tunjukan Aksimu untuk Indonesia! …

Kompasiana | | 09 September 2014 | 16:24


TRENDING ARTICLES

Indahnya Teguran Allah …

Nduk_kenuk | 9 jam lalu

Kumpulan Berbagai Reaksi Masyarakat …

Elvis Presley | 11 jam lalu

Asian Games Incheon: Kagum atas Pelompat …

Hendi Setiawan | 13 jam lalu

UU Pilkada, Ahok dan Paham Minoritas …

Edi Tempos | 14 jam lalu

People Power Menolak Penghapusan Pilihan …

Daniel Setiawan | 14 jam lalu


HIGHLIGHT

Smartphone dan Pribadi Boros Energi …

Dian Savitri | 8 jam lalu

Gerakan Indonesia Menulis; Mencari Nilai …

Rendra Manaba | 8 jam lalu

Pegawai BRI Beraksi Bak Debt Collector …

Rusmin Sopian | 8 jam lalu

Tradisi dan Teknologi …

Susy Haryawan | 8 jam lalu

Pisah Sambut Kejari Singaparna …

Asep Rizal | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: