Back to Kompasiana
Artikel

Regional

Sigit Priyadi

Padang rumput hijau, sepi, bersih, sapi merumput, segar, windmill, tubuh basah oleh keringat.

Desa Cipeucang, Cileungsi, Sukses Selenggarakan Pilkades 2013

REP | 26 March 2013 | 03:59 Dibaca: 427   Komentar: 0   0

Pelaksanaan Pilkades di Desa Cipeucang, Cileungsi, telah usai. Hajat pesta rakyat untuk memilih pemimpin wilayah desa yang berlangsung kemarin, hari Minggu, 24 Maret, berlangsung dengan semarak, sejak pagi hingga sore hari.

Tahap persiapan yang berlangsung berhari-hari, diakhiri dengan pertemuan paripurna para anggota panitia Pilkades, anggota BPD, anggota pengamanan, dan petugas Babinsa serta utusan Koramil pada hari Sabtu, 23 Maret, pukul 14.00, sehari sebelum hari ‘H’. Para peserta rapat membicarakan tentang teknis pengamanan dan proses pencoblosan, dengan mengacu pada pengalaman Pilkades enam tahun yang silam.

Ketika rapat tengah berlangsung,  menjelang pukul 16.00 terjadi hujan sangat lebat, sehingga peserta tertahan di bawah tenda sambil menggigil menahan hembusan angin dan terpaan air hujan. Curah hujan yang sangat tinggi mengakibatkan kebocoran pada atap tenda ‘pengantin’ yang disewa khusus untuk pesta Pilkades. Rembesan air yang mengalir ke hiasan ‘plafond’ tenda semakin lama semakin banyak sehingga pada beberapa bagian lepas dengan menumpahkan air ke meja panitia. Lapangan berumput terendam air setinggi mata kaki. Saya akhirnya pulang menerjang hujan, pada pukul 17.30. Sempat terpikir oleh saya bila hujan besar seperti ini terjadi pada keesokan hari nanti kegiatan pemungutan suara pasti akan kocar-kacir. Saya berharap agar esok hari cuaca akan cerah. Alhamdulillah, do’a saya terkabul. Pagi keesokan hari hingga sore matahari bersinar cerah sepanjang hari, meskipun selewat tengah hari suhu sempat terasa gerah pertanda akan datang hujan.

Hari Minggu pagi, 24 Maret, pukul 06.10, saya beserta teman saya yang bertugas selaku Linmas telah berada di lapangan kembali, untuk melaksanakan tugas utama: mengawal acara pemungutan suara Pilkades hingga usai. Saya lihat tenda telah kembali bagus seperti semula (berkat kerja keras sebagian panitia yang memperbaikinya pada malam itu juga, hingga tengah malam). Para pedagang makanan telah memenuhi halaman lapangan yang tersisa disekitar arena tertutup tempat pemungutan suara.

Pagar bamboo dipasang  di sekeliling arena  TPS sejak beberapa hari yang lalu. Sekilas seperti kandang sapi. Keberadaan jalur selebar 60 sentimeter memanjang di tepi pagar,  yang ditujukan untuk area steril dan area petugas pengaman, sangat mirip dengan sarana untuk mengawinkan sapi, begitulah komentar teman saya.

Para anggota panitia yang telah hadir tampak rapih berkemeja lengan pendek motif batik dan bercelana panjang hitam. Seragam panitia tersebut dibuat oleh tukang jahit setempat sebagai wujud penghargaan terhadap para anggota panitia. Saya sangat puas dengan kualitas bahan dan kualitas jahitan seragam tersebut. Bapak Nurdin, selaku ketua panitia saya lihat hanya memakai baju seragam sesaat saja., selanjutnya dia mengganti baju seragamnya dengan setelan jas hitam. Kelihatannya dia merasa harus tampil beda di antara anak buahnya. Wajahnya tampak berpeluh keringat saat dia sibuk memasang dasi, berganti baju, dan mengambil sepatu dari bagasi mobil Mitsubishi Lancer warna hijau miliknya. Keempat ban mobil itu  dinodai oleh lumpur tanah merah dari genangan-genangan air yang terbentuk akibat hujan kemarin sore.

Sementara itu ketika  saya datang dan melewati panggung terlihat kedua perempuan calon Kades Cipeucang telah menempati posisinya, duduk terpisah, bersebelahan,  masing-masing ditemani oleh suaminya, di panggung. Calon nomor urut pertama, Ibu Hajah Masyuni (popular dipanggil ‘Bidan Uyun’) terlihat anggun dengan setelan baju muslimah warna hijau kekuningan dan celana panjang hitam, bersepatu ‘high heels’. Calon nomor urut kedua, Ibu Teni Haerani juga tampil mempesona dengan baju muslimah warna biru, sewarna dengan baju batik yang dikenakan oleh suaminya, Bapak Agus Badrussalam yang menjabat sebagai Kades Cipeucang.

Semakin siang, massa calon pemilih semakin banyak yang berdatangan ke lapangan. Tua, muda, anak-anak, semua berkumpul menunggu dimulainya waktu pencoblosan. Sebelum pencoblosan dibuka, kedua calon Kades dipersilahkan turun dari panggung untuk kemudian mengecek bilik pencoblosan, memastikan kotak suara dalam keadaan kosong, dan menandatangani dokumen peraturan yang dianggap penting. Seorang aparat kecamatan Cileungsi membacakan sambutan Bupati Bogor menyangkut proses Pilkades yang secara serentak dilaksanakan bersamaan disejumlah desa di wilayah pemerintahan Kabupaten Bogor.

Tepat pukul 7 rapat pemungutan suara dibuka secara resmi. Saya selaku petugas ‘check list’ segera mendapat serbuan ibu-ibu yang masuk melalui gerbang pintu masuk khusus perempuan (Panitia menyiapkan empat gerbang masuk untuk pemberi suara berjenis kelamin laki-laki dan empat gerbang masuk untuk pemberi suara berjenis kelamin perempuan). Sejumlah petugas pengamanan berseragam kaos hijau tentara, yang direkrut dari para Ketua RT dan para warga, guna menjaga pintu masuk, sempat kewalahan mengatur para pemilih ibu-ibu yang memaksa ingin masuk ke arena TPS.  Beberapa orang ibu tidak memperhatikan nomor urut yang terpasang di tiap-tiap pintu, sehingga mereka memasuki jalur pintu yang tidak sesuai dengan nomor di surat undangan. Petugas koordinator di dalam TPS, yakni: Bapak Haji Roshid, akhirnya sibuk berjalan kesana-kemari  menuntun ibu-ibu yang salah masuk, menuju ke jalur yang benar. Ungkapan-ungkapan dalam bahasa Sunda: ” Tong nyodok wae !” yang berarti : “Jangan memotong antrian”, berkali-kali terucap dari mulutnya saat mengomentari ibu-ibu yang tidak mau ikut masuk ke dalam antrian. Saya tersenyum geli melihat candaan-candaan antara Pak Roshid terhadap ibu-ibu yang hendak mengambil surat suara, setelah melalui proses ‘check list’ di meja saya. Pemungutan suara akhirnya ditutup pada pukul 13.00, dilanjutkan dengan tahap penghitungan suara. Sebelum dilakukan penghitungan suara, ketua panitia dan kedua calon Kades melakukan kesepakatan mengenai ‘quorum’ pemberi suara. Ternyata surat suara yang masuk dinyatakan sah karena telah melebihi 2/3 pemilih yang terdapat dalam DPT. Total jumlah pemilih di Desa Cipeucang adalah: 8275 orang. 4131 orang pemilih laki-laki, dan 4144 orang pemilih perempuan. Perasaan lega menyelimuti perasaan kami, para panitia. Sehingga kekhawatiran yang sempat muncul mengenai kemungkinan jumlah suara yang masuk ‘tidak mencapai quorum’ akhirnya tidak terjadi.

13642193151028053182

Rapat terpisah anggota Pengamanan, Sabtu, 23 Maret.

13642193891759810410

Rapat panitia, Sabtu siang 23 Maret, sebelum turun hujan lebat.

13642194537481893

Antusiasme para pemberi suara di pintu khusus laki-laki (pagi pukul 08.00)

1364219615798117653

Antrian ibu-ibu undangan di pintu khusus perempuan.

13642197031131121123

Penonton di luar pagar, menjelang tengah hari.

1364219766159469649

Kedua calon Kades menyatakan persetujuan dengan proses pemungutan suara, sesaat setelah usainya proses pemungutan suara

1364219864349449549

Saya bersama seorang rekan panitia (Bapak Dewanto) usai penghitungan suara pukul 17.00.

Proses penghitungan suara di kotak surat suara pemilih perempuan dan kotak suara pemilih laki-laki dilakukan secara terpisah. Saya ikut membantu melipat kertas suara di bagian kotak surat suara perempuan. Proses penghitungan suara disaksikan oleh ratusan penduduk dari luar pagar. Perolehan suara kedua calon Kades saling susul-menyusul sehingga terlihat bahwa pendukung kedua calon memang seimbang. Namun ketika saya pulang dari mesjid usai melakukan sholat Ashar, kondisinya mulai berubah. Suara Hajah Masyuni mulai unggul terhadap Teni Haerani. Hingga usai penghitungan suara akhirnya Hajah Masyuni unggul tipis di sector pemilih perempuan.  Setelah dilakukan penggabungan dengan hasil penghitungan suara di kotak suara pemilih laki-laki, akhirnya diperoleh hasil suara terbanyak untuk calon nomor urut pertama yakni: Hajah Masyuni,  Adm. Keb (Bidan Uyun). Pukul 17 lebih, panitia membacakan pengumuman hasil perolehan suara dalam Berita Acara Pemungutan Suara.

Sebelum para anggota panitia membubarkan diri, kami menyempatkan diri untuk beristirahat sambil makan nasi kotak bersama-sama dilanjutkan dengan saling berfoto, dan beramah-tamah. Ada sebongkah perasaan puas di hati saya karena telah berhasil menyelesaikan tugas dengan lancar, sekaligus menambah kenalan  dengan warga desa Cipeucang yang bersama-sama telah menjalankan tugas selaku panitia pelaksana.

Saya akui bahwa saya belum bisa maksimal ikut membantu seluruh tahap yang telah dijadualkan oleh Ketua panitia. Hal ini karena terkait dengan kondisi fisik saya yang  teramat lelah sepulang dari tempat kerja. Tahap kerja yang berupa proses penulisan nama untuk undangan calon pemilih dan melipat kertas suara tidak sempat saya kerjakan hingga tuntas. Namun berkat pengertian dari anggota panitia lainnya dan rasa kekompakan yang tinggi, akhirnya semua tahapn itu dapat dilalui hingga tuntas. Saya juga kagum atas kesabaran dan pengertian dari Ketua Panitia, Bapak Nurdin Kurniawan, yang selalu mengawal semua tahapan persiapan Pilkades hingga selesai. Kelelahan fisik dan psikis terlihat jelas di wajahnya, namun beliau mampu menanggungnya dengan tenang tanpa disertai nada ucapan emosi atau ungkapan jengkel kemarahan dari bibirnya bila ada hal-hal yang kurang berkenan di hati.

25 Maret 2013.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Pengalaman Masa Kecil Membuat Ahok Jadi …

Hendra Wardhana | | 23 November 2014 | 22:44

Pungutan di Sekolah: Komite Sekolah Punya …

Herlina Butar-butar | | 23 November 2014 | 22:08

Masyarakat Kampung Ini Belum Mengenal KIS, …

Muhammad | | 23 November 2014 | 22:43

Saliman, Buruh Biasa yang Cepat Tangkap …

Topik Irawan | | 23 November 2014 | 16:44

Maksimalkan Potensi Diri dan Gerak Lebih …

Kompasiana | | 21 November 2014 | 12:11


TRENDING ARTICLES

Menampar SBY dengan Kebijakan Jokowi …

Sowi Muhammad | 15 jam lalu

Dengan Interpelasi, Jokowi Tidak Bisa …

Ibnu Purna | 15 jam lalu

Rangkuman Liputan Acara Kompasianival Akbar …

Tjiptadinata Effend... | 15 jam lalu

Kenaikan Harga BBM, Pandangan di Kalangan …

Indartomatnur | 16 jam lalu

Pak Jokowi Rasa Surya Paloh …

Bedjo Slamet | 19 jam lalu


HIGHLIGHT

Penerbitan Sertifikat Keahlian Pelaut (COP) …

Daniel Ferdinand | 10 jam lalu

[Cerbung] Cygnus #1 …

Lizz | 11 jam lalu

Transformasi UU Perkawinan, Menuju Pengakuan …

Ferril Irham Muzaki | 11 jam lalu

Jaringan Buruh Migran Indonesia di Hong Kong …

Ida Royani | 11 jam lalu

Musni Umar: Bunuh Diri Lengserkan Presiden …

Musni Umar | 11 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: