Back to Kompasiana
Artikel

Regional

Ernest Himalaya

terima kasih Allah, aku bisa menulis..

Ratu Atut Kuras APBD Banten

REP | 05 April 2013 | 22:20 Dibaca: 1701   Komentar: 20   1

Gubernur Banten Ratu Atut Chosiyah bikin ulah lagi. Wanita gubernur satu-satunya di Indonesia ini lagi-lagi menguras isi kas daerah (APBD) provinsi ujung barat Pulau Jawa. Kali ini urusan rumah tinggalnya. Begini ceritanya.

Tahun 2010 lalu, APBD menggelontorkan uang Rp 16,14 miliar untuk merenovasi rumah dinas (rumdin) Gubernur Banten yang terletak di belakang Pendopo Gubernuran di Jalan Brigjen KH Syamun No 5, Kota Serang. Kontraktor yang dapat pekerjaan tak lain adalah milik adiknya, Tb Chaeri Wardana.

Sayangnya selesai dibangun, rmdin itu hingga kini belum juga ditempati oleh sang Gubernur. Bahkan kini kondisinya sudah mulai tak terurus. Ada kerusakan di sana sini. Karena agak besar dan mewah tapi tak berisi, kesannya jadi berubah seram. Mungkin cocok untuk lokasi syuting Uji Nyali.

Lalu di mana Atut menetap? Gubernur hobi nyanyi punya kediaman pribadi di Jalan Bhayangkara No 51, masih di Kota Serang. Rumahnya luas, begitupun lahannya. Herannya, meski tinggal di rumah pribadi, Gubernur “pasang tarif”. Ya, dia meminta uang sewa rumahnya Rp 250 juta/tahun kepada DPRD Banten. Alokasinya pun sudah digelontorkan sejak 2011 lalu.

Begitulah kalau Atut sudah punya keinginan, tidak bisa ditolak lagi. Uang daerah terus dikuras demi kehendak pribadinya. Isi kantong Provinsi Banten sudah terkuras buat membangun rumdin yang ditelantarkan ditambah lagi membayar harga sewa rumah pribadinya.

Ini baru segelintir ulah Atut menguras APBD Banten. Belum lagi proyek-proyek lain yang dikuasai sang adik, Chaeri Wardana, yang juga Ketua Kadin Banten. Sudah jadi rahasia umum jika semua proyek dikangkangi sang adik. Apalagi jika nilainya besar, pokoknya tak boleh ada yang lewat.

Herannya, semua praktik ini seakan tak terendus pihak berwenang. Jangan heran, inilah wajah Banten. Salam…

silakan baca link-link di bawah ini:

http://www.merdeka.com/peristiwa/rakyatnya-menderita-atut-kantongi-rp-250-juta-dari-sewa-rumah.html

http://www.merdeka.com/peristiwa/dprd-harus-stop-anggaran-rumah-rp-250-juta-buat-ratu-atut.html

http://www.merdeka.com/peristiwa/kemendagri-sesuai-aturan-atut-harus-tempati-rumah-dinas.html

http://www.merdeka.com/foto/peristiwa/kondisi-rumah-dinas-gubernur-banten-yang-tak-terawat.html

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

7 News: Korban Gempa 3.200 dan Masih Terus …

Tjiptadinata Effend... | | 27 April 2015 | 19:26

Tindakan Kekerasan dalam Paket Berita …

Ombrill | | 27 April 2015 | 18:44

[BANJARMASIN] Jelajah Non Tunai bersama Bank …

Kompasiana | | 17 March 2015 | 16:00

Pemindahan Ibukota Jakarta : Belajar dari …

Hardian Relly | | 27 April 2015 | 11:00

Blog Competition: Kotaku Kota Cerdas! …

Kompasiana | | 27 April 2015 | 01:52


TRENDING ARTICLES

Ahok dan Pelacuran …

Muhammad Armand | 3 jam lalu

Kurir Narkoba Dieksekusi untuk Menyelamatkan …

Wildan P | 4 jam lalu

Save Haji Lulung: Saatnya Tunjukkan Kalau Ga …

Herulono Murtopo | 6 jam lalu

Ups! Ruangan Haji Lulung Digeledah Polisi …

Bambang Setyawan | 6 jam lalu

Keputusan PSSI Berbanding Lurus dengan FIFA …

Waldy | 8 jam lalu


Subscribe and Follow Kompasiana: