Back to Kompasiana
Artikel

Regional

Imi Suryaputera™

Pria, orang kampung biasa, Pendidikan S-3 (Sekolah Serba Sedikit)

Baru Rencana, Harga BBM Sudah Lama Naik

HL | 25 April 2013 | 16:10 Dibaca: 560   Komentar: 2   3

13669047561924699526

Ilustrasi/Admin (kompas.com)

Rencana kenaikan harga BBM oleh pemerintah, di daerah kami tak membuat warga resah. Apakah BBM jenis Solar, Bensin, maupun Minyak Tanah (Mitan) yang harganya mau dinaikkan, warga tampak biasa-biasa saja.

Harga BBM sudah lama naik.

Harga BBM jenis Solar, Bensin, maupun Mitan, sudah sangat lama naik di daerah kami. Harga Solar dan Bensin di SPBU; yang harga bersubsidinya dipatok seharga Rp 4.500 per liter, tak jarang dijual oleh pihak SPBU seharga Rp 4.700 per liter, apalagi bila yang membeli adalah para pengumpul yang akan dijual kembali ke pihak lain.

Bensin juga sama dijual seharga Rp 4.700 per liter, dijual ke para pedagang pengecer seharga diatas Rp 5.000, lalu dijual kepada para pembeli seharga antara Rp 6.000 hingga Rp 10.000 per liter, tergantung jarak antara pengecer dengan lokasi SPBU.

Adapun Mitan, justru tak jarang harganya lebih mahal dari jenis Solar dan Bensin. Rata-rata Mitan dijual seharga Rp 8.000 per liter.

Bensin murni tanpa oplosan.

Dengan lebih mahalnya harga Mitan melebihi harga Bensin, maka tidak mungkin pihak pedagang menjual Bensin yang dioplos dengan Mitan. Dulunya memang ada pedagang eceran yang jual Bensin eceran dengan oplosan Mitan.

Mencampur Solar dengan Mitan pun pasti tidak mungkin dilakukan, karena harga Solar juga dibawah harga Mitan, jelas rugi.

Perkara harga BBM akan naik, sudah biasa di daerah kami, di Kabupaten Tanah Bumbu; sebuah kabupaten yang termasuk dalam wilayah Propinsi Kalimantan Selatan.

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Bertemu Dua Pustakawan Berprestasi Terbaik …

Gapey Sandy | | 30 October 2014 | 17:18

Asiknya Berbagi Cerita Wisata di Kompasiana …

Agoeng Widodo | | 30 October 2014 | 15:40

[YOGYAKARTA] Daftar Online Nangkring bersama …

Kompasiana | | 02 October 2014 | 11:06

Paling Tidak Inilah Kenapa Orangutan …

Petrus Kanisius | | 30 October 2014 | 14:40

Inilah Daftar Narasumber yang Siap Beraksi …

Kompasiana | | 20 October 2014 | 15:40


TRENDING ARTICLES

Pramono Anung Menjadi Satu-satunya Anggota …

Sang Pujangga | 5 jam lalu

Mba, Pengungsi Sinabung Tak Butuh …

Rizal Amri | 8 jam lalu

Muhammad Arsyad Tukang Sate Luar Biasa, Maka …

Opa Jappy | 11 jam lalu

DPR Memalukan dan Menjijikan Kabinet Kerja …

Sang Pujangga | 11 jam lalu

Pemerintahan Para Saudagar …

Isk_harun | 11 jam lalu


HIGHLIGHT

Pengalaman Belajar Sosiologi Bersama Pak …

Rachel Firlia | 9 jam lalu

Rokok atau Calon Istri? …

Gusti Ayu Putu Resk... | 9 jam lalu

Dampak Moratorium PNS …

Kadir Ruslan | 9 jam lalu

Membudayakan Menilik Orang Bukan Dari …

Wisnu Aj | 9 jam lalu

Hilangnya Kodok Pak Lurah …

Muhammad Nasrul Dj | 9 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: