Back to Kompasiana
Artikel

Regional

Khairul Fadhli

My name is fadhli | Born sukajadi, 15 Desember 1991 | Anak ragil dari enam selengkapnya

Bos! LPG Jangan Ditimbun Dong!

REP | 13 May 2013 | 12:36 Dibaca: 251   Komentar: 0   0

Lucu melihat keadaan masyarakat Bandar Lampung pada beberapa hari ini. Masyarakat dibuat hilir mudik sambil membawa benda berwarna kuning atau biru , mereka sibuk menghampiri warung, Indomaret ataupun Pom Bensin untuk membeli Gas. Yeah, barang yang mereka bawa adalah Tabung Gas LPG yang saat ini sangat langka di Kota Bandar Lampung.Memang terkesan tidak heran akhir akhir ini banyak sekali barang barang kebutuhan pokok yang langka, meskipun pun ada terlampau mahal harganya. Seperti kasus bawang merah yang sangat merepotkan masyarakat sampai sampai  SBY pun harus turun langsung.Namun yang ada dibandar lampung saat ini bukan bawang merah,cabe atau bahan pokok lain yang langka  ,malahan Gas LPG yang sangat dibutuhkan masyarakat yang tidak ada dan susah dicari.

Pagi ini pun saya direpotkan untuk mencari kebutuhan satu ini, kesana kemari mencari namun tidak mendapatkan hasil. Bukan hanya saya hamper semua mencari barang satu ini. Yeah banyak spekulasi terkait kelangkaan barang ini, mulai dari isu penimbunan sampai macam macam lah yang ada dalam benak masyarakat. Terlepas dari apapun yang terjadi pada kondisi saat ini, bahwasanya ini suatu gambaran ada banyak mafia mafia, bandit bandit yang memang suka dengan hal hal ini. Praktek penimbunan seperti kasus bawang merah, kasus suap kuota impor, BBM langka, LPG langka, dan lain sebagaimananya yang memang menjadi bukti kecarut marutan negeri ini. Negeri yang kaya raya dengan hasil bumi yang melimpah, Sangat disayangkan memang dengan SDA yang banyak dan melimpah ini kita justru menjadi sebuah Negara yang carut marut. Yang dikuasai kaum kaum kapitalis, pemilik modal. Sekarang kondisinya sangat kontras, ketimpangan antara sikaya dan simiskin. Ketimpangan antara perkotaan dan pedesaan. Taraf hidup yang jauh dari kata layak, sungguh disayangkan.

Lucu memang, bagaimanapun ini tetap tanah kelahiran kita. Lampung, Indonesia. Saya harap kelak bias lebih baik lagi, yang paling penting lagi Gas segera ada dan mudah didapatka.amin (pad)

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Kontroversi Panjat Pinang dan Serunya …

Kompasiana | | 02 September 2014 | 11:15

Si Gagah yang Terlelap …

Findraw | | 03 September 2014 | 09:17

Ini Nilai Ujian Kuliah Politik Pertanian …

Felix | | 03 September 2014 | 08:39

Oase untuk Anak Indonesia …

Agung Han | | 03 September 2014 | 08:10

Ikuti Blog Competition Sun Life dan Raih …

Kompasiana | | 30 August 2014 | 17:59


TRENDING ARTICLES

Oposisi Recehan …

Yasril Faqot | 3 jam lalu

Ini Nilai Ujian Kuliah Politik Pertanian …

Felix | 5 jam lalu

Florence Sihombing Disorot Dunia …

Iswanto Junior | 7 jam lalu

Manuver Hatta Rajasa dan Soliditas Koalisi …

Jusman Dalle | 8 jam lalu

Awasi Jokowi, Kita Bukan Kerbau Dungu …

Mas Wahyu | 8 jam lalu


HIGHLIGHT

Transparansi Pengadaan Alutsista di TNI …

Putra Perkasa | 8 jam lalu

Kontroversi Panjat Pinang dan Serunya …

Kompasiana | 8 jam lalu

Ala Backpacker menuju Negri di Atas Awan …

Wilda Hikmalia | 8 jam lalu

Krisis Kesetiaan …

Blasius Mengkaka | 9 jam lalu

Hadiah Istimewa Dari Pepih Nugraha …

Tur Muzi | 9 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: