Back to Kompasiana
Artikel

Regional

Joko Siswonov

i am antiteori ….. Maaf kalau seolah-olah tidak balas komentar, tidak kasih bintang teman-teman, karena paling selengkapnya

BLSM, Banyak Orang Salah yang Memperoleh

REP | 24 June 2013 | 12:51 Dibaca: 450   Komentar: 1   0

Entah bagaimana proses pembagian BLSM, tapi dapat terlihat bahwa banyak orang yang salah memperolehnya. Pembagian yang diserahkan sepenuhnya kepada ketua RT, menyebabkan ketua RT menjadi pejabat yang sangat penting yang secara otoriter menentukan siapa-siapa warga yang miskin yang akan memperoleh BLSM. Ketua RT bertindak bagai Presiden, mampu menentukan undang-undang siapa saja warga yang mendapat bantuan dana tersebut.

Memang orang menengah keatas atau yang merasa mampu tenang-tenang saja apabila tidak memperoleh dana BLSM. Tapi bagi warga yang benar-benar miskin, tetapi kemudian tidak ditentukan sebagai penerima dana bantuan BLSM pasti sangat-sangat kecewa.

Pembagian BLSM yang benar dan tidak diselewengkan, ditentukan oleh hati nurani seorang ketua RT. Bila ketua RTnya jujur, maka ia secara amanah bekerja di rukun tetangganya berkeliling mencari benar-benar warga yang benar-benar miskin, warga yang berhak mendapatkan dana BLSM.

Kalau ketua RTnya tidak jujur, maka ia akan membuat daftar warga yang mendapat BLSM adalah anggota keluarganya. Ketua RT buat daftar warga yang mendapat dana BLSM adalah ANGGOTA KELUARGAnya. Dan ternyata banyak sekali ketua RT yang tidak jujur. Dan bukan hanya pembagian dana BLSM yang salah orang , ternyata pembagian beras miskin juga banyak salah orang. Pembagian yang secara otoriter ketua RT yang menentukan daftar penerima dana.

Oleh sebab itu kepada pemerintah turunlah kelapangan jangan hanya meminta data dari RT, LuRah, kecamatan. Cek betul dana BLSM benarkah sudah warga yang benar-benar miskin yang memperoleh!

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Kisah Haji Warto tentang Lumpur Lapindo …

Windu Andhika | | 17 April 2014 | 14:58

Introspeksi Pascapemilu (Kado buat Caleg …

Nurjanah Nitura | | 17 April 2014 | 11:14

Tahan Nafas di Kereta Gantung Ngong Ping …

Eddy Roesdiono | | 17 April 2014 | 15:42

Parkir Sebabkan PAD Bocor …

Eta Rahayu | | 17 April 2014 | 14:54

Inilah Pemenang Kompasiana - ISIC 2014 Blog …

Kompasiana | | 17 April 2014 | 15:52


TRENDING ARTICLES

Meski Tak Punya Ijin, JIS Berani Menolak …

Ira Oemar | 11 jam lalu

Agar Tidak Menyusahkan di Masa Tua …

Ifani | 18 jam lalu

Menguji Nyali Jokowi; “Say No to …

Ellen Maringka | 19 jam lalu

Dinda, Are You Okay? …

Dewi Nurbaiti | 19 jam lalu

Pelajaran Mengenai Komentar Pedas Dinda …

Meyliska Padondan | 20 jam lalu

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: