Back to Kompasiana
Artikel

Regional

Gift Castel

We are here to share information about Gift and Souvenir Designs, including history, recommendation, latest selengkapnya

Manfaat Rotan

REP | 25 June 2013 | 21:36 Dibaca: 7263   Komentar: 0   0

Di Indonesia, Tanaman Rotan sudah tidak asing lagi namanya. Rotan dikenal tanaman yang sangat cepat tumbuh dan dipanen dalam waktu singkat. Batang rotan biasanya langsing dengan diameter 2-5cm, beruas-ruas panjang, tidak berongga, dan banyak yang dilindungi oleh duri-duri panjang, keras, dan tajam. Duri ini berfungsi sebagai alat pertahanan diri dari herbivora, sekaligus membantu pemanjatan, karena rotan tidak dilengkapi dengan sulur. Satu batang rotan dapat mencapai panjang ratusan meter.

Beberapa wilayah di Indonesia memiliki hutan yang dipenuhi Rotan seperti Sumatera, Jawa, dan Kalimantan. Dan tahukah anda bahwa 70% kebutuhan Rotan Dunia dipasok oleh Indonesia serta sisanya dari Malaysia, Sri Lanka, Filipina, dan Bangladesh. Tingginya nilai ekspor Rotan di Indonesia disebabkan jumlah tanaman yang banyak dan kegunaanya. Pemanfaatan Rotan terutama adalah sebagai bahan baku mebel, misalnya kursi, meja tamu, rak buku, keranjang Hantaran, keranjang Hampers, Keranjang Souvenir, dll. Rotan memiliki beberapa keunggulan daripada kayu, seperti ringan, kuat, elastis / mudah dibentuk, serta murah.

Selain sebagai bahan baku mebel, getah (resin) dari tangkai bunganya dapat dimanfaatkan. Getah ini berwarna merah dan dikenal di perdagangan sebagai dragon’s blood (“darah naga”). Resin ini dipakai untuk mewarnai biola atau sebagai meni.

Masyarakat suku Dayak di Kalimantan Tengah memanfaatkan batang rotan muda sebagai komponen sayuran. Batang rotan juga dapat dibuat sebagai tongkat penyangga berjalan dan senjata.

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Anak-anak Penyandang Tiga Huruf …

Rinta Wulandari | | 28 February 2015 | 18:09

Reformasi Sepak Bola Tiongkok Menuju Pentas …

Aris Heru Utomo | | 28 February 2015 | 12:05

Kenapa Harus Makan Nasi? …

Mira Marsellia | | 28 February 2015 | 14:41

Bermain Senapan, Tertembak; American Sniper …

Gaganawati | | 28 February 2015 | 17:25

Kompasiana - SKK Migas-Kontraktor KKS Blog …

Kompasiana | | 14 February 2015 | 13:45


TRENDING ARTICLES

Pemrop DKI Jakarta Membeli UPS Sebelum …

Eusebius Purwadi | 8 jam lalu

Ahok dan Anggota DPRD Bersalah …

Hendra Budiman | 8 jam lalu

#SaveAhok “You Never Walk Alone” …

Dheandra Kusumah | 8 jam lalu

Strategi Ahok Masih Ampuh …

Blind Side | 10 jam lalu

Kisah Sukses Shahrini, Sheikh Siti Jenar, …

Ninoy N Karundeng | 11 jam lalu


Subscribe and Follow Kompasiana: