Back to Kompasiana
Artikel

Regional

Gift Castel

We are here to share information about Gift and Souvenir Designs, including history, recommendation, latest selengkapnya

Manfaat Rotan

REP | 25 June 2013 | 21:36 Dibaca: 5155   Komentar: 0   0

Di Indonesia, Tanaman Rotan sudah tidak asing lagi namanya. Rotan dikenal tanaman yang sangat cepat tumbuh dan dipanen dalam waktu singkat. Batang rotan biasanya langsing dengan diameter 2-5cm, beruas-ruas panjang, tidak berongga, dan banyak yang dilindungi oleh duri-duri panjang, keras, dan tajam. Duri ini berfungsi sebagai alat pertahanan diri dari herbivora, sekaligus membantu pemanjatan, karena rotan tidak dilengkapi dengan sulur. Satu batang rotan dapat mencapai panjang ratusan meter.

Beberapa wilayah di Indonesia memiliki hutan yang dipenuhi Rotan seperti Sumatera, Jawa, dan Kalimantan. Dan tahukah anda bahwa 70% kebutuhan Rotan Dunia dipasok oleh Indonesia serta sisanya dari Malaysia, Sri Lanka, Filipina, dan Bangladesh. Tingginya nilai ekspor Rotan di Indonesia disebabkan jumlah tanaman yang banyak dan kegunaanya. Pemanfaatan Rotan terutama adalah sebagai bahan baku mebel, misalnya kursi, meja tamu, rak buku, keranjang Hantaran, keranjang Hampers, Keranjang Souvenir, dll. Rotan memiliki beberapa keunggulan daripada kayu, seperti ringan, kuat, elastis / mudah dibentuk, serta murah.

Selain sebagai bahan baku mebel, getah (resin) dari tangkai bunganya dapat dimanfaatkan. Getah ini berwarna merah dan dikenal di perdagangan sebagai dragon’s blood (“darah naga”). Resin ini dipakai untuk mewarnai biola atau sebagai meni.

Masyarakat suku Dayak di Kalimantan Tengah memanfaatkan batang rotan muda sebagai komponen sayuran. Batang rotan juga dapat dibuat sebagai tongkat penyangga berjalan dan senjata.

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Mengupas Sisi Kemanusiaan Pasar Santa …

Olive Bendon | | 21 October 2014 | 05:56

Di Balik Pidato Jokowi: Stop Menuding Pihak …

Eddy Mesakh | | 21 October 2014 | 16:05

[PALU] Kompasiana Nangkring Bareng BKKBN di …

Kompasiana | | 01 October 2014 | 15:12

Foto Gue Dicuri Lagi Bro, Gembok Foto Itu …

Kevinalegion | | 21 October 2014 | 07:41

Ikuti Kompasiana-Bank Indonesia Blog …

Kompasiana | | 02 October 2014 | 10:39


TRENDING ARTICLES

Anang Hermansyah Hadiri Pesta Rakyat, Ahmad …

Sahroha Lumbanraja | 4 jam lalu

Makna Potongan Tumpeng Presiden Jokowi bagi …

Kanis Wk | 6 jam lalu

Sttt… Bos Kompasiana Beraksi di …

Dodi Mawardi | 7 jam lalu

Film Lucy Sebaiknya Dilarang! …

Ahmad Imam Satriya | 10 jam lalu

20 Oktober yang Lucu, Unik dan Haru …

Alan Budiman | 11 jam lalu


HIGHLIGHT

Ujung Galuh Bukan Surabaya?? …

Lintang Chandra | 7 jam lalu

Surat Terbuka untuk Bapak Presiden Joko …

Ading Sutisna | 7 jam lalu

Ketika Sungai Menjadi Tempat Pembuangan …

Hendra Mulyadi | 7 jam lalu

Berkurangnya Fungsi Pendidikan dalam Media …

Faizal Satrio | 7 jam lalu

Jangan Tantang Rambu Dilarang! …

Johanes Krisnomo | 7 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: