Back to Kompasiana
Artikel

Regional

Presiden FPI vs Presiden RI di Kendal

OPINI | 23 July 2013 | 20:06 Dibaca: 1748   Komentar: 6   1

1374584794859744906

Menanggapi pernyataan Presiden SBY tentang tindakan anarkis yang terjadi di Kendal antara FPI dengan beberapa masyarakat, Presiden FPI Habib Riziq Shihab lantas mengingatkan sebaiknya SBY mengaca terlebih dahulu. Babak baru perseturuan antara dua presiden ini dimulai ketika sang Presiden RI menyampaikan keprihatinannya terhadap tindakan kekerasan yang terjadi. Lebih lanjut, SBY mengemukakan bahwa wajah kekerasan yang dilakukan oleh FPI setidaknya merugikan 2 hal, Islam sebagai agama yang damai dan masyarakat Arab. (1)

Reaksi atas pernyataan tersebut langsung dikemukakan oleh Presiden FPI Habib Riziq Shihab, yang mengatakan bahwa keresahan masyarakat justru diakibatkan oleh partai yang dipimpin oleh SBY sebagai partai terkorup. Habib lebih lanjut menghujat presiden yang tidak melaksanakan kewajiban sholat tersebut sebagai penghianat Islam.(2)

Berbicara  tindakan anarkisme yang dilakukan oleh ormas satu ini memang merupakan isu yang seksi untuk diangkat. Jubir FPI Munarman membenarkan  bahwa ada kecenderungan media untuk selalu memojokan FPI. Hal tersebut diiutarakan oleh Munarman beberapa saat sebelum insiden penyiraman teh terhadap seorang sosiolog beberapa waktu yang lalu.

Sebagai sebuah organisasi masyarakat, FPI tentu memiliki AD ART yang harus diikuti oleh seluruh anggota. Begitu pula Negara Indonesia memiliki perundang undangan untuk mengatur hidup bernegara dan bertanah air. Untuk menyuarakan pendapat tiap kelompok pada masyarakat, proses demokrasi harus diutamakan agar tidak terjadi dominasi mayoritas maupun tirani minoritas. Menyikapi tindakan FPI, penulis anggap wajar karena Habib Riziq memiliki pandangan yang berbeda mengenai demokrasi sebagai sebuah mekanisme bernegara. Tausiyah Sang Habib dalam website resmi FPI dengan judul ‘Demokrasi = Democrazy’, jelas nampak penolakan terhadap hal yang merupakan produk ’super jahiliyah’, beliaupun kemudian mengajak untuk meninggalkan sistem bobrok tersebut.(3)

Menanggapi isu seputar Islam dan demokrasi, lantas penulis hendak mempertanyakan tentang sepak tertang beberapa habaib yang terdapat pada beberapa partai politik. Tragedi yang terjadi di Kendal hanya sebuah akses dari justifikasi ormas untuk melakukan eksekusi. Dengan konsep hidup bermasyarakat yang berbeda, hanya sebuah mimpi bila berharap tragedi tersebut tidak terjadi lagi dikemudian hari.

reff:

1. http://nasional.news.viva.co.id/news/read/431378-video–tiga-anggota-fpi-jadi-tersangka-rusuh-kendal

2. http://www.fpi.or.id/101-PRESIDEN-FPI-KECAM-PRESIDEN-RI.html

3. http://www.fpi.or.id/67-Demokrasi-=-Democrazy.html

follow me @aliheyder

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Fort Marlborough dan Tugu Thomas Parr, Saksi …

Sam Leinad | | 21 April 2014 | 12:34

Dekati ARB, Mahfud MD Ambisius Atau …

Anjo Hadi | | 21 April 2014 | 09:03

Menjadi Sahabat Istimewa bagi Pasangan Kita …

Cahyadi Takariawan | | 21 April 2014 | 07:06

Bicara Tentang Orang Pendiam dan Bukan …

Putri Ratnaiskana P... | | 21 April 2014 | 10:34

Yuk, Ikuti Kompasiana Nangkring bareng …

Kompasiana | | 15 April 2014 | 20:47


TRENDING ARTICLES

Bagaimana Rasanya Bersuamikan Bule? …

Julia Maria Van Tie... | 4 jam lalu

PDIP dan Pendukung Jokowi, Jangan Euforia …

Ethan Hunt | 5 jam lalu

Akuisisi BTN, Proyek Politik dalam Rangka …

Akhmad Syaikhu | 7 jam lalu

Jokowi-JK, Ical-Mahfudz, Probowo-…? …

Syarif | 8 jam lalu

Pengalaman Bekerja di Luar Negeri …

Moch Soim | 12 jam lalu

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: