Back to Kompasiana
Artikel

Regional

Aim S

"Demokrasi itu bukan hanya masalah kebebasan saja, tapi juga keadilan dan kesamaan di muka hukum" selengkapnya

Tanpa Izin, 9 Kapal Laut Australia Masuki Perairan Indonesia

REP | 08 January 2014 | 13:11 Dibaca: 71   Komentar: 2   0

Sembilan kapal laut Australia melenggang masuk  dengan bebas ke perairan Indonesia, tanpa izin. Sembilan kapal itu memasuki perairan Indonesia sejauh tujuh mil  dari daratan Pulau Rote, dalam upaya menggiring 45 imigran gelap asal Timur Tengah, menjauhi perairan Australia.

Informasi yang dihimpun dari Kupang, menyebutkan ada tiga kapal perang dan enam kapal cepat milik Angkatan Laut Australia yang pada Senin  (6/01)  menjelang pagi waktu setempat, telah masuk ke perairan Indonesia tanpa izin.  Keenam kapal itu menggiring sekitar 45 imigran gelap asal Timur Tengah  masuk ke wilayah perairan Indonesia di dekat Pulau Rote, Nusa Tenggara Timur.

Kepolisian Resor Rote Ndao di Pulau Rote, menegaskan bahwa aksi kapal-kapal Australia itu terjadi sekitar 40 mil dari Kupang, Ibu Kota Provinsi Nusa Tenggara Timur. Polisi mengamankan 45 imigran gelap asal Timur Tengah yang terdampar di Dusun Kakaek, Desa Lenupetu, Kecamatan Pantai Baru, Kabupaten Rote Ndao di Pulau Rote, pada sekitar pukul 02.00 WITA. Yusuf Ibrahim, salah seorang imigran yang diamankan, memperlihatkan bukti berupa alat GPS (Global Positioning System). Alat itu menunjukkan data bahwa kapal perang AL Australia tersebut telah memasuki wilayah perairan Indonesia, sekitar tujuh mil dari daratan Pulau Rote.

Para imigran tersebut terdiri dari 36 laki-laki dan sembilan orang perempuan. Dari jumlah tersebut, 28 orang berkewarganegaraan Somalia, 9 orang berkewarnegaraan Sudan, 2 dari Nigeria dan 3 dari Mesir. Sementara itu tiga orang lainnya masing-masing berkewarganegaraan Yaman, Ghana dan Libanon.

Sampai kini, belum ada permintaan maaf dari Perdana Menteri Australia Tony Abbott atas kejadian ini. (Lbk, diolah dari berbagai sumber)

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Lolo Sianipar, Sukses Menjalankan Bisnis …

Erri Subakti | | 23 October 2014 | 19:54

Pak Jokowi, Rakyat Cuma Ingin Bahagia… …

Eddy Mesakh | | 23 October 2014 | 19:57

[BALIKPAPAN] Daftar Online Nangkring bersama …

Kompasiana | | 02 October 2014 | 11:00

Gesture …

Pm Susbandono | | 23 October 2014 | 19:05

Catatan Yayat: Remote Control Traveller …

Kompasiana | | 23 October 2014 | 20:42


TRENDING ARTICLES

Akankah Pemkot Solo Berani Menyatakan Tidak …

Agus Maryono | 5 jam lalu

Jokowi-JK Tak Kompak, Langkah Buruk bagi …

Erwin Alwazir | 6 jam lalu

Jonru Si Pencinta Jokowi …

Nur Isdah | 7 jam lalu

Pak Presiden, Kok Sederhana Banget, Sih! …

Fitri Restiana | 8 jam lalu

Acara Soimah Menelan Korban …

Dean Ridone | 13 jam lalu


HIGHLIGHT

Wih, Sekarang Abdi Rakyat Bakalan Keteteran …

Ridha Harwan | 8 jam lalu

Antara Aku, Kompasiana dan Keindahan …

Rahmat Hadi | 8 jam lalu

Sejarah Qatar, Juara Piala Asia U-19! …

Achmad Suwefi | 8 jam lalu

Makna Kegagalan …

Hanif Amin | 9 jam lalu

Ketika Islam Dianaktirikan Penganutnya …

Anni Muhammad | 9 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: