Back to Kompasiana
Artikel

Regional

Aim S

"Demokrasi itu bukan hanya masalah kebebasan saja, tapi juga keadilan dan kesamaan di muka hukum" selengkapnya

Tanpa Izin, 9 Kapal Laut Australia Masuki Perairan Indonesia

REP | 08 January 2014 | 13:11 Dibaca: 71   Komentar: 2   0

Sembilan kapal laut Australia melenggang masuk  dengan bebas ke perairan Indonesia, tanpa izin. Sembilan kapal itu memasuki perairan Indonesia sejauh tujuh mil  dari daratan Pulau Rote, dalam upaya menggiring 45 imigran gelap asal Timur Tengah, menjauhi perairan Australia.

Informasi yang dihimpun dari Kupang, menyebutkan ada tiga kapal perang dan enam kapal cepat milik Angkatan Laut Australia yang pada Senin  (6/01)  menjelang pagi waktu setempat, telah masuk ke perairan Indonesia tanpa izin.  Keenam kapal itu menggiring sekitar 45 imigran gelap asal Timur Tengah  masuk ke wilayah perairan Indonesia di dekat Pulau Rote, Nusa Tenggara Timur.

Kepolisian Resor Rote Ndao di Pulau Rote, menegaskan bahwa aksi kapal-kapal Australia itu terjadi sekitar 40 mil dari Kupang, Ibu Kota Provinsi Nusa Tenggara Timur. Polisi mengamankan 45 imigran gelap asal Timur Tengah yang terdampar di Dusun Kakaek, Desa Lenupetu, Kecamatan Pantai Baru, Kabupaten Rote Ndao di Pulau Rote, pada sekitar pukul 02.00 WITA. Yusuf Ibrahim, salah seorang imigran yang diamankan, memperlihatkan bukti berupa alat GPS (Global Positioning System). Alat itu menunjukkan data bahwa kapal perang AL Australia tersebut telah memasuki wilayah perairan Indonesia, sekitar tujuh mil dari daratan Pulau Rote.

Para imigran tersebut terdiri dari 36 laki-laki dan sembilan orang perempuan. Dari jumlah tersebut, 28 orang berkewarganegaraan Somalia, 9 orang berkewarnegaraan Sudan, 2 dari Nigeria dan 3 dari Mesir. Sementara itu tiga orang lainnya masing-masing berkewarganegaraan Yaman, Ghana dan Libanon.

Sampai kini, belum ada permintaan maaf dari Perdana Menteri Australia Tony Abbott atas kejadian ini. (Lbk, diolah dari berbagai sumber)

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Gayatri, Sang “Doktor Cilik” Itu Telah …

Randy Ghalib | | 24 October 2014 | 12:25

Ide Fadli Zon Bangun Perpustakaan & …

Hazmi Srondol | | 24 October 2014 | 08:54

Ayo, Tunjukkan Aksimu untuk Indonesia! …

Kompasiana | | 09 September 2014 | 16:24

Tindak Pidana di Indonesia Masih Tinggi, Ini …

Joko Ade Nursiyono | | 24 October 2014 | 08:14

Bagi Cerita dan Foto Perjalanan Indahnya …

Kompasiana | | 22 October 2014 | 17:59


TRENDING ARTICLES

Jokowi Tunda Tentukan Kabinet: Pamer …

Ninoy N Karundeng | 7 jam lalu

Jokowi Marahin Wartawan …

Ifani | 8 jam lalu

Pelacur Berisi, Berintuisi di Dalam Selimut …

Seneng | 11 jam lalu

Jokowi Ngetest DPR …

Herry B Sancoko | 12 jam lalu

Jika Tak Lulus CPNS, Kahiyang Akan Jaga …

Erwin Alwazir | 13 jam lalu


HIGHLIGHT

Masyarakat Kelautan dan Perikanan Kian …

Jejaka Bahari | 8 jam lalu

Bung Karno,,President, Seniman & …

Nasionalisme Soekar... | 8 jam lalu

Ketika Si Tuan Besar Berkuasa: Sejarah …

Dede Abdul Rohman | 8 jam lalu

Trik Bikin Buku Untuk Anda Yang Malas …

Suka Ngeblog | 8 jam lalu

Judi dan Olok-olong di Prime Time? …

Imam Safingi Mansur... | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: